konsep arsitektur

Salah satu pertanyaan paling populer ‘bagaimana anda mengembangkan konsep arsitektur?’. Proses desain dapat menjadi hal yang menakutkan bagi mahasiswa baru, yang sering kali kesulitan menemukan arah dalam desain mereka. Mereka terus-menerus ditanya, ‘apa konsep Anda?’ oleh tutor mereka, dan merespons dengan menatap kosong ke arah mereka.

Apa itu konsep?

Konsep adalah ide, teori atau gagasan, tetapi dalam arsitektur kita juga bisa menggambarkan konsep sebagai ‘pendekatan’ untuk desain.

Ketika kita memikirkan konsep arsitektur, kita memikirkan ide abstrak, ide yang tidak berubah selama proses desain. Ini belum tentu terjadi, sebuah konsep dapat dikaitkan dengan banyak faktor, dan dapat berkembang seiring dengan pertumbuhan desain.

Konsep arsitektur adalah cara desainer menanggapi situasi desain yang disajikan kepada mereka. Mereka adalah sarana untuk menerjemahkan masalah desain non-fisik ke dalam produk bangunan fisik. Setiap proyek akan memiliki isu-isu kritis, tema sentral atau esensi masalah, dan isu-isu umum merancang sebuah bangunan dapat didekati dalam beberapa cara.

Pendekatan untuk desain – konsep arsitektur

Ada beberapa area yang mungkin menjadi fokus desainer pada tahap awal desain yang akan dimulai dengan menginformasikan konsep dan arahnya. Area-area ini dapat digambar di seluruh proyek, dijalin menjadi satu sama lain, saat proyek berkembang.

Pendekatan-pendekatan tersebut dapat dikategorikan menjadi:

Fungsional

Haruskah kita mendekati desain dengan fungsi di garis depan pikiran kita? Apakah proyek memiliki lebih banyak kebutuhan untuk elemen fungsional daripada penampilan estetika bangunan? Tentu saja ada beberapa jenis bangunan yang akan kami fungsikan dalam daftar prioritas kami. Misalnya, sebuah pabrik akan memiliki persyaratan fungsional yang cukup khusus, atau jika merancang rumah sakit, kami ingin memastikan bahwa bangunan tersebut dapat digunakan secara efektif di atas segalanya.

Hanya karena kami berfokus pada pendekatan fungsional pada desain, bukan berarti kami tidak dapat menunjukkan kreativitas dan bakat. Setiap proyek akan menghadirkan peluang untuk memecahkan masalah, menjadi inovatif, tetapi mungkin saja dalam beberapa kasus fungsi bangunan adalah fokus utama kami.

Bahan

Kami dapat mendekati desain kami dengan melihat bahan struktur sebagai bagian dari konsep arsitektur awal kami. Dengan berfokus pada bahan tertentu, kita secara alami akan diarahkan ke bentuk konstruksi tertentu, sehingga menciptakan jenis penampilan secara organik.

Mungkin kami memilih pendekatan materi berdasarkan konteks situs kami, yang menyarankan penggunaan historis dari materi tertentu, yang ingin kami gunakan dengan cara yang lebih inovatif. Dengan memilih bahan-bahan lokal, ini akan memberikan pengunjung lokal rasa nyaman dan keakraban, sementara juga memberikan anggukan pada lingkungan alam dan manfaat lingkungan dari sumber lokal.

Konteksual

Pendekatan kontekstual untuk konsep kami akan melihat konteks situs dan sekitarnya, fitur sejarah daerah tersebut, orang-orang yang menempati daerah tersebut. Bagaimanapun, hampir semua arsitektur adalah untuk manusia. Dengan jenis konsep ini, kami sekali lagi menarik banyak dari analisis situs kami, menjelajahi data yang telah kami kumpulkan tentang situs, baik fisik maupun non fisik.

Setiap proyek harus memiliki elemen pendekatan kontekstual, karena setiap desain harus mempertimbangkan konteks, lokasi, dan lingkungannya. Beberapa desain mungkin lebih fokus pada hal ini daripada yang lain, dan beberapa mungkin menganggap ini sebagai faktor terpenting dalam desain.

Pendekatan kontekstual terhadap sebuah desain tidak selalu berarti desain itu akan berada secara harmonis di sekelilingnya. Arsitek dapat memilih untuk mengembalikan bangunan pada konteksnya, atau mungkin membuat kontras antara yang lama dan yang baru. Ada sejumlah pendekatan terhadap konsep arsitektur kontekstual.

Konseptual

Pendekatan konseptual untuk desain adalah melihat ide arsitektur konseptual. Ini menunjukkan bahwa setiap bagian dari proyek adalah tentang konsep. Satu-satunya fokus desain adalah tentang ide, bukan kombinasi pendekatan dan proses. Arsitektur konseptual terkadang tidak pernah dibangun, melainkan dirancang sebagai bentuk provokasi pemikiran, eksplorasi ide.

Formal

Pendekatan formal untuk desain melihat menggambar pada bahasa formal arsitektur untuk mengembangkan konsep. Kami melihat arsitektur dari periode klasik untuk menginformasikan pendekatan kami untuk mengembangkan aturan formal desain kami. Tatanan klasik adalah salah satu sistem bahasa arsitektur paling awal, yang memberikan formalitas pada proporsi, skala, dan bentuk.

Meskipun desainnya mungkin tidak klasik dalam gayanya, mungkin aturan formal proporsi, skala, bagian emas dan sebagainya diterjemahkan ke dalam bangunan kontemporer.

Kolaboratif

Sebagian besar proyek dapat dianggap kolaboratif. Apakah ada tim desain besar yang mengerjakan berbagai aspek bangunan, ada juga klien, pemangku kepentingan, insinyur, surveyor, kontraktor, dan banyak lagi orang yang terlibat dalam desain. Namun, pengguna akhir bangunan adalah salah satu bagian penting dari teka-teki yang seringkali tidak terlibat langsung dalam proses desain.

Beberapa arsitek mulai mengambil pendekatan bahwa pengguna akhir adalah ahli dalam persyaratan bangunan, dan terlibat dalam latihan kolaboratif yang melihat pengguna akhir berkontribusi pada proses desain. Ini sangat populer dengan proyek yang memiliki komunitas besar atau fokus sosial, di mana keterampilan dan pengetahuan pengguna bangunan dapat dimasukkan dalam pengembangan proyek.

Pendekatan ini jarang dimungkinkan dalam proyek siswa, tetapi layak dipertimbangkan sebagai pendekatan desain.

Filosofis

Pendekatan lain untuk konsep arsitektur adalah dengan mempertimbangkan filosofi desain Anda. Ini adalah seperangkat nilai yang Anda gunakan untuk menginformasikan desain Anda. Nilai-nilai tersebut bisa menjadi nilai kehidupan sang desainer, atau bisa menjadi cerminan dari ringkasan desain atau konteks situs, atau bahkan kombinasi dari ketiganya.

Tim Redaksi Mitralaserindo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *