Site icon Jasa Laser Cutting

Laser Pointer (Penunjuk Laser), Bagaimana Cara Kerjanya?

laser pointer

Laser Pointer : Bagaimana cara kerjanya?

Anda tahu ketika Anda menghadiri rapat dan orang yang menyajikannya memegang perangkat kecil yang memancarkan titik laser, untuk menyoroti apa pun yang mereka jelaskan? Perangkat kecil itu adalah Laser Pointer atau penunjuk laser. Tetapi pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana cara kerjanya atau untuk apa laser pointer digunakan – selain membuat kucing Anda ketakutan?

Penggunaan Penunjuk laser (Laser Pointer)

Laser telah digunakan dalam kemajuan teknologi dan banyak bidang ilmu pengetahuan dan eksplorasi. Dengan penggunaan laser, pencapaian medis telah dibuat di mana ahli bedah telah menemukan laser berguna dalam mendiagnosis dan mengobati berbagai jenis kanker, eksperimen di bidang sains telah dimungkinkan dan pemotong laser dirancang untuk menciptakan hasil yang luar biasa. Saat ini, dengan kemajuan teknologi laser, penggunaan laser terbukti pada barang-barang yang jauh lebih umum dan mudah diakses seperti laser pointer.

Laser pointer paling sering digunakan selama presentasi untuk menunjukkan sesuatu yang penting pada slide atau membantu mengikuti diagram yang dijelaskan dari kejauhan saat presentasi. Jika Anda pernah mencoba menggunakan laser pointer di smart TV, Anda akan memahami rasa frustrasi yang menyertainya. Itu terutama karena televisi pintar memiliki layar LCD atau LED yang bekerja dengan menyerap cahaya yang masuk, memungkinkan pemirsa untuk mendapatkan rentang warna yang lebih baik yang terlihat di layar, dan mereka memerlukan penunjuk laser khusus. Anda akan menemukan bahwa Logitech Spotlight dengan penunjuk laser digital berfungsi paling baik di layar TV, dan jika Anda berencana menggunakan TV untuk presentasi, maka lebih baik untuk melihat ulasan dan melihat penunjuk mana yang paling sesuai dengan TV Anda. Meskipun itu adalah salah satu kegunaan yang paling umum, ada juga aplikasi dan kegunaan lain untuk mereka. Penunjuk laser hijau, misalnya, dapat digunakan untuk melihat bintang karena biasanya memiliki daya yang lebih tinggi dan oleh karena itu dapat digunakan pada malam hari.

Bagaimana cara kerja laser pointer?

Untuk memahami cara kerja laser pointer, adalah bijaksana untuk memahami cara kerja laser terlebih dahulu, secara umum. Laser adalah berkas cahaya terkonsentrasi yang kecil dan kuat yang bekerja untuk memperbesar sumber cahaya dan mengubahnya menjadi sinar terfokus yang kuat. Kata “laser” adalah akronim yang berarti “amplifikasi cahaya dengan emisi radiasi yang distimulasi.”

Cahaya laser berbeda dari cahaya biasa atau cahaya alami. Perbedaan utama adalah bahwa cahaya alami umumnya menerangi area yang luas dengan mengalokasikan cahaya ke area tersebut. Namun, ketika memfokuskan sinar laser menjadi satu sinar, itu jauh lebih kuat daripada cahaya alami yang dirancang untuk didistribusikan di antara area yang lebih luas, menjadi jauh lebih kuat.

Laser pointer terdiri dari tiga bagian: media penguat, sumber energi, dan resonator. Media penguat adalah bentuk cahaya atau listrik yang dapat ditenagai oleh sumber energi. Media cahaya, bagaimanapun, dapat ditemukan digunakan dalam bentuk mineral, gas atau bahkan cairan. Saat menyalakan dioda laser dengan bentuk energi, penunjuk laser akan memancarkan seberkas cahaya yang terlihat dengan mata telanjang.

Ketika media laser diaktifkan, itu akan melepaskan energi sebagai radiasi monokromatik. Resonator kemudian melakukan tugasnya dengan menahan energi dan membangunnya sebelum dilepaskan. Resonator ini terdiri dari batang yang memiliki dua cermin yang ditemukan di setiap sisi media penguat. Setiap cermin memiliki tugas yang berbeda, cermin padat memantulkan cahaya kembali ke medium, sedangkan cermin transparan memecah dan membagi cahaya antara medium dan titik keluar. Ketika cahaya memantul di antara dua cermin, resonator bertugas menyelaraskan berkas cahaya dalam satu arah, menghasilkan sinar laser yang solid.

Ada dua jenis laser pointer yaitu Ruby Laser dan Green laser:

Laser Ruby

Seperti namanya, laser ruby ​​​​memproyeksikan seberkas cahaya merah dalam bentuk titik merah. Penunjuk laser berisi batang ruby ​​​​di dalamnya dan bekerja persis seperti yang dijelaskan di atas dengan cermin yang memantulkan atom dan cermin lainnya membagi cahaya sehingga dapat terlihat oleh mata dalam bentuk proyeksi berkas cahaya ke target. permukaan dalam bentuk titik laser.

Laser Hijau

Perbedaan yang paling jelas antara laser hijau dan laser ruby ​​adalah warna yang mereka pancarkan. Dalam hal ini, alih-alih seberkas cahaya berwarna merah, ada sinar hijau di dalam titik laser yang menghasilkan seberkas cahaya hijau yang terlihat.

Saat memilih laser pointer, disarankan untuk memilih kualitas, terutama dengan laser pointer hijau. Ini karena laser hijau bisa sangat berbahaya karena jauh lebih kuat karena fakta bahwa berkas cahaya sangat terfokus.

Dengan laser pointer hijau murah, sinar laser infra merah yang belum dikonversi kemungkinan besar tidak akan disaring, menghasilkan sinar laser tak terlihat yang bersinar di mata Anda tanpa Anda bisa melihatnya. Itu berarti Anda tidak akan berkedip atau bergerak karena tidak menyadari masalahnya, menyebabkan kerusakan permanen pada mata dan dapat menyebabkan mata bengkak.

Tim Redaksi Mitralaserindo

Exit mobile version